Tips untuk wawancara kerja

Tips untuk wawancara kerja sangat menegangkan. Anda ditempatkan di tempat, diuji, dan ditanyai banyak pertanyaan wawancara kerja. Pewawancara mungkin mencoba menangkap Anda dan ada banyak jebakan yang membuat kandidat jatuh.

Namun, mengetahui apa yang diharapkan dan pendekatan yang dipertimbangkan dapat membuat Anda berada dalam posisi yang menguntungkan dan membantu Anda unggul dalam persaingan. Anda telah meluangkan waktu untuk menulis resume yang efektif, sekarang Anda harus fokus pada tahap selanjutnya.

Tips untuk wawancara kerja

Tips untuk wawancara kerja

Penelitian perusahaan

Persiapan wawancara kerja: Melakukan pekerjaan rumah Anda pada majikan adalah dasar dari wawancara yang sukses. Pemahaman tentang pemberi kerja dan apa yang mereka cari tidak hanya akan membantu Anda memprediksi pertanyaan wawancara yang akan mereka ajukan, tetapi juga akan memberikan indikasi yang lebih jelas tentang jawaban yang ingin mereka dengar.

Apa yang Anda ketahui tentang perusahaan? adalah pertanyaan khas wawancara kerja pertama yang harus Anda siapkan. Jika Anda tidak memiliki jawaban menyeluruh untuk diberikan, itu akan menjadi canggung dan akan membuat Anda tampak amatir atau tidak tertarik dengan pekerjaan itu. Cara lain, itu memberi kesan bahwa Anda belum menganggap serius wawancara kerja.

Sebagian besar kandidat akan melihat situs web perusahaan tetapi wawancara bukanlah ujian apakah Anda dapat membaca situs web mereka. Teliti secara online dengan benar – baca artikel tentang mereka secara online, tonton video YouTube tentang perusahaan yang dibuat oleh pihak ketiga atau video eksekutif perusahaan. Lihatlah profil media sosial mereka – pesan apa yang ingin mereka sampaikan? Apa yang mereka posting dan tweet? Bisakah pengalaman Anda relevan dengan salah satu inisiatif mereka saat ini?

Memprediksi pertanyaan wawancara kerja dan mempersiapkan jawaban

Tulis daftar pertanyaan dan jawaban wawancara kerja. Bersiaplah untuk menjelaskan setiap celah dalam resume Anda dan alasan mengapa Anda meninggalkan posisi sebelumnya. Lihat melalui persyaratan pekerjaan dan pikirkan contoh konkret yang dapat Anda berikan untuk menyoroti keterampilan ini. Cara mudah untuk melakukan ini adalah mencocokkan keterampilan utama dalam deskripsi pekerjaan dengan pengalaman Anda.
Selain menyiapkan jawaban Anda untuk semua pertanyaan wawancara umum seperti “Ceritakan tentang diri Anda?” atau “Mengapa Anda ingin bekerja di sini?”, pastikan Anda menyiapkan contoh bagaimana nilai tambah Anda menggunakan format STAR. Apa pencapaian Anda yang paling menonjol? Bagaimana mereka relevan dengan pekerjaan yang Anda wawancarai? Apakah Anda memiliki contoh situasi menantang yang telah Anda atasi, menghadapi konflik, bekerja di bawah tekanan, atau mengelola proyek penting? Pastikan Anda menghabiskan beberapa jam untuk mencatat beberapa catatan dan mempersiapkan jawaban Anda untuk semua pertanyaan paling umum yang mungkin ditanyakan.

Koleksi sepatu

Berpakaian dengan pantas

Apa yang harus dipakai untuk wawancara kerja? Rencanakan pakaian yang sesuai dengan budaya organisasi dan tunjukkan bahwa Anda profesional. Jika Anda ragu, selalu lebih baik mengenakan pakaian berlebihan daripada pakaian dalam. Karena itu, jika kode berpakaian perusahaan sangat santai, Anda mungkin terlihat terlalu formal atau “terlalu korporat” jika mengenakan jas. Periksa foto karyawan mana pun di halaman LinkedIn atau Facebook mereka untuk mengetahui apa kode berpakaiannya atau tanyakan kepada perekrut Anda. Apa pun yang Anda pilih, penting untuk tampil bersih dan cerdas Jangan memakai terlalu banyak perhiasan dan minimalkan aksesori.

Tiba sedikit lebih awal

Penting untuk memberi kesan bahwa Anda tepat waktu dan ingin merasa tenang dan terkendali. Datang lebih awal akan membantu mencapai kedua hal ini. Namun, jangan datang lebih awal dari beberapa menit – tiba 20 menit sebelum waktu wawancara Anda mungkin membuat pewawancara Anda berada di bawah tekanan.

Jangan menunggu hingga menit terakhir untuk memilih pakaian, mencetak resume profesional Anda, atau mencari pulpen dan buku catatan. Lakukan semua hal ini jauh-jauh hari dan beri diri Anda cukup waktu untuk mengikuti wawancara.

Tips untuk wawancara kerja

Buat kesan pertama yang baik

Menjadi tepat waktu dan berpakaian bagus adalah kuncinya. Memberikan kesan pertama yang positif sangatlah penting. Bersikaplah hangat dan sopan kepada semua orang yang Anda temui. Berikan jabat tangan yang kuat saat menyapa pewawancara dan ingatlah untuk melakukan kontak mata.
Usahakan untuk tidak merokok atau makan sebelum wawancara, bawalah permen karet jika perlu untuk menyegarkan nafas sebelum wawancara. Sepanjang wawancara, tunjukkan sikap antusias dan positif.

Tenang, percaya diri, positif, dan fokus

Teknik wawancara kerja: Selama wawancara itu sendiri, kualitas jawaban Anda, dan penyampaiannya adalah kuncinya. Asalkan Anda telah mengikuti langkah-langkah sebelumnya, Anda harus memiliki gagasan yang cukup bagus tentang pertanyaan apa yang akan diajukan, dan apa tanggapan Anda nantinya.
Wawancara kerja membuat stres, tetapi persiapan yang cermat akan memberi Anda kepercayaan diri dan membantu Anda mengatasi stres.
Jawaban Anda harus ringkas dan terfokus. Pamerkan keterampilan dan pengalaman Anda yang sesuai dengan pekerjaan dan pemberi kerja. Berikan contoh pencapaian Anda menggunakan format STAR (Situasi, Tugas, Tindakan, Hasil) tetapi cobalah untuk tidak memberikan jawaban yang bertele-tele.
Tetap positif. Jangan berbicara negatif tentang posisi masa lalu atau mantan rekan kerja. Wawancara itu tentang Anda.

Jangan rendah hati, jual diri Anda

Kandidat yang mendapatkan pekerjaan seringkali merupakan orang yang melakukan yang terbaik dalam wawancara kerja dengan menunjukkan mengapa mereka adalah kandidat yang ideal untuk pekerjaan dan organisasi.
Anda harus melihat diri Anda sendiri untuk mencapai ini. Jangan sembunyikan pencapaian Anda, wawancara kerja bukanlah waktu untuk bersikap rendah hati. Persiapkan beberapa contoh spesifik dan nyata yang menunjukkan dampak yang Anda miliki dalam peran Anda sebelumnya/saat ini.

Buat kesan akhir yang baik

Kesan terakhir yang Anda tinggalkan kemungkinan besar akan diingat. Pastikan itu positif. Ucapkan terima kasih kepada setiap orang yang mewawancarai Anda sebelum Anda pergi. Anda juga dapat menyebutkan betapa senangnya Anda tentang kesempatan ini setelah bertemu dengan mereka.
Wawancara kerja bisa melelahkan, penting untuk tidak memberi kesan bahwa Anda tidak sabar untuk pergi dan pulang. Wawancara adalah kesempatan positif untuk menunjukkan bakat Anda dan belajar tentang perusahaan, pastikan kata-kata dan bahasa tubuh Anda mencerminkan hal ini.

Baca juga: 8 Tips menjadi muslim produktif

Apa yang harus dibawa ke wawancara kerja?

  • Salinan resume Anda

Bawalah setidaknya lima salinan resume. Simpan di folder terpisah atau folio profesional agar tidak bengkok atau kusut dan mudah diakses.

  • Pena dan kertas

Catat pertanyaan yang diajukan pewawancara Anda atau wawasan mengejutkan yang mereka bagikan. Anda dapat menggunakan catatan ini untuk ditindaklanjuti nanti dalam email terima kasih.

  • Pertanyaan pra-tulis untuk pewawancara Anda

Saat Anda meletakkan salinan resume dan kertas kosong di folder atau folio Anda, tambahkan juga setidaknya dua atau tiga pertanyaan pra-tertulis untuk dimiliki pewawancara Anda. Ada baiknya untuk menuliskannya terlebih dahulu untuk berjaga-jaga jika pikiran Anda tiba-tiba kosong saat mendapat pertanyaan, “Apakah Anda punya pertanyaan?”

  • Daftar referensi

Pewawancara Anda mungkin tidak meminta daftar referensi, tetapi ada baiknya bersiap jika mereka melakukannya.
Referensi haruslah orang-orang yang dapat berbicara dengan kemampuan dan pencapaian profesional Anda. Jika Anda tidak memiliki banyak pengalaman kerja atau tidak dapat dengan mudah mengidentifikasi orang untuk menjadi referensi Anda, pertimbangkan kelompok atau kegiatan sukarela yang pernah Anda ikuti. Mantan guru atau tokoh masyarakat yang dapat menangani komitmen dan etos kerja Anda juga merupakan pilihan yang kuat. Jangan sertakan anggota keluarga dan hindari daftar teman.

Sertakan nama, jabatan, departemen, organisasi, nomor telepon, dan alamat email mereka. Anda juga harus menyertakan kalimat pendek tentang hubungan mereka dengan Anda – misalnya, “Saya melapor ke Monica selama dua tahun dalam peran saya sebagai rekanan penjualan.”
Jika Anda punya waktu sebelum wawancara, hubungi orang-orang di daftar Anda. Panggilan telepon, email, atau kencan kopi adalah kesempatan bagus untuk bertanya kepada mereka apa yang menonjol tentang bekerja dengan Anda di masa lalu, bidang apa yang mereka lihat untuk perbaikan, dan saran apa yang akan mereka berikan kepada manajer Anda berikutnya.
Cetak lima salinan dan simpan di folder agar tidak bengkok. Jika Anda tidak dimintai referensi Anda selama wawancara, Anda dapat menanyakan apakah itu diperlukan di bagian paling akhir.

  • Permen napas atau spray.

Bawalah sesuatu untuk membantu menjaga kebersihan mulut yang baik. Baik itu permen mint, permen karet, benang atau sikat gigi dan pasta gigi, pilihlah pilihan yang akan membuat Anda merasa bersih dan percaya diri.

  • Tas, koper, atau portofolio yang memuat semua barang Anda dengan rapi

Setelah Anda memiliki barang-barang yang perlu Anda bawa ke wawancara, Anda harus memutuskan bagaimana Anda akan mengatur dan membawanya. Tujuannya agar terlihat kompak dan tidak terbebani. Pilih tas tangan, tas kerja, tas selempang, atau portofolio yang dapat menampung semuanya dan terlihat profesional. Ransel sesuai untuk beberapa pengaturan tetapi tidak untuk yang lain. Gunakan penilaian terbaik Anda berdasarkan riset perusahaan yang telah Anda lakukan dan apa yang Anda ketahui tentang budaya mereka.

  • Petunjuk tentang cara mendapatkan wawancara

Setelah semua persiapan matang Anda, jangan biarkan kedatangan terlambat merusak peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan. Anda harus merencanakan untuk tiba 10–15 menit lebih awal, dan Anda harus mempelajari rute wawancara Anda sebelumnya. Jika Anda menggunakan transportasi umum, tambahkan waktu ekstra untuk memperhitungkan penundaan atau gangguan tak terduga. Jika Anda mengemudi, pastikan Anda memiliki informasi tentang parkir – ika Anda bekerja dengan perekrut, Anda dapat meminta mereka untuk memberikan detail ini.
Jika setelah semua persiapan ini Anda masih terlambat, hubungi kantor atau perekrut tempat Anda bekerja dan beri tahu mereka. Lebih sering daripada tidak mereka akan mengerti, tetapi penting untuk menghormati waktu mereka.

Tips untuk wawancara kerja

Apa yang tidak boleh dilakukan dalam wawancara kerja?

Hindari tindakan ini untuk membantu memastikan Anda memiliki wawancara yang sukses dan positif. Jangan:

  • Menjadi sombong

Hindari kesombongan selama wawancara Anda. Menampilkan rasa bangga dapat membuat pewawancara merasa seolah-olah Anda merendahkan mereka. Alih-alih, diskusikan keterampilan dan pencapaian Anda sehubungan dengan bagaimana mereka dapat membantu perusahaan dan dengan cara yang lugas, tidak menyombongkan diri.

  • Hindari kontak mata

Hindari melihat ke bawah atau menolak untuk menatap mata pewawancara. Pewawancara bisa salah mengartikan ini sebagai tanda kelemahan atau kebohongan. Alih-alih, tatap mata pewawancara secara alami saat Anda berbicara. Jika Anda merasa gugup, bayangkan Anda sedang bercakap-cakap dengan seorang teman dan pandanglah pewawancara seperti yang Anda lakukan selama percakapan biasa.

  • Terlambat

Hindari datang terlambat ke wawancara. Keterlambatan menyiratkan bahwa Anda tidak peduli dengan posisi dan tidak menghargai waktu pewawancara. Alih-alih, datanglah beberapa menit lebih awal untuk memperkenalkan diri kepada staf dan memiliki waktu untuk menenangkan diri sebelum wawancara.

  • Terlalu dini

Hindari datang lebih dari 10 menit lebih awal. Kedatangan yang terlalu awal bisa membuat pewawancara tidak nyaman, menyebabkan mereka terburu-buru melalui komitmen sebelumnya dan datang ke wawancara dengan frustrasi. Sebaliknya, jika Anda tiba lebih dari 10 menit lebih awal, tunggu di mobil Anda atau di luar gedung dan tinjau dokumen wawancara Anda. Jika perlu, masuk ke dalam dan perkenalkan diri Anda di meja resepsionis.

Koleksi wanita
  • Berbohong

Hindari berbohong tentang pendidikan, pengalaman, atau keterampilan Anda. Seorang pewawancara yang memergoki Anda sedang berbohong bisa langsung mengakhiri wawancara. Jika perusahaan mempekerjakan Anda berdasarkan kebohongan, mereka mungkin mengharapkan Anda untuk melakukan tugas yang tidak Anda siapkan. Alih-alih, jawab pertanyaan dengan jujur tentang kualifikasi Anda untuk posisi itu. Ungkapkan keinginan Anda untuk mempelajari hal-hal baru dan komitmen untuk meningkatkan performa kerja Anda di tempat kerja.

  • Gelisah

Hindari mengutak-atik barang-barang di atas meja atau dengan tangan dan kaki Anda. Pewawancara mungkin salah mengartikan kegelisahan sebagai petunjuk kebosanan, dan mereka mungkin menduga Anda tak berminat dengan percakapan tersebut. Alih-alih, jaga agar tangan dan kaki Anda konsisten diam dan hindari meraba benda-benda di atas meja atau meja secara tak perlu.

  • Menunjukkan kurangnya akuntabilitas

Hindari menyalahkan orang lain atas kesalahan Anda. Pewawancara mungkin meminta Anda untuk membicarakan ketika Anda mengerjakan kesalahan di daerah kerja. Jangan katakan bahwa Anda tak pernah mengerjakan kesalahan atau cuma rekan kerja Anda yang bersalah. Alih-alih, ambil tanggung jawab atas perbuatan Anda. Jelaskan apa yang Anda pelajari dari kesalahan tersebut dan bagaimana pendekatan Anda terhadap situasi kini seandainya Anda dihadapkan dengannya lagi.

  • Periksa waktu

Hindari memandang arloji Anda atau jam selama wawancara Anda. Pewawancara bisa salah mengartikan perbuatan ini sebagai petunjuk bahwa Anda memiliki daerah yang lebih penting. Alih-alih, fokuslah pada wawancara. Pastikan jadwal Anda terang setidaknya satu jam setelah dimulainya wawancara sehingga Anda tak akan terlambat untuk janji lainnya.

Tips untuk wawancara kerja
  • Menjawab telepon

Hindari memeriksa atau menjawab telepon Anda selama wawancara. Membagi perhatian Anda antara wawancara dan telepon Anda memperlihatkan kurangnya pengaturan diri. Alih-alih, matikan telepon Anda dan simpan selama wawancara agar tak menarik hati Anda.

  • Bertindak putus asa

Hindari mengatakan atau memperlihatkan bahwa Anda putus asa untuk profesi itu. Emosi ekstrim bisa menghilangkan Anda sebagai kandidat sepenuhnya. Alih-alih, kendalikan emosional Anda dan ungkapkan atensi Anda pada posisi tersebut dengan tepat.

  • Menonjol naik darah

Hindari cemberut, mendesah, atau perbuatan atau ekspresi wajah lainnya yang bisa memperlihatkan emosional negatif. Ini bisa memberi kesan terhadap pewawancara bahwa Anda yaitu orang yang tak menyenangkan. Sebaliknya, tersenyumlah dan pertahankan nada bicara Anda konsisten ringan dan positif.

  • Menyilangkan tangan Anda

Variasi bahasa tubuh ini adakalanya memperlihatkan bahwa Anda bersikap defensif atau waspada terhadap situasi tersebut. Bila memungkinkan, cobalah untuk tak menyilangkan tangan selama wawancara. Pewawancara akan memandang bahwa Anda yaitu orang yang terbuka dan jujur.

  • Bersikaplah defensif

Hindari bahasa yang agresif dan defensif. Jangan berdebat dengan pewawancara. Sebaliknya, seandainya pewawancara mengajukan pertanyaan yang sulit, luangkan waktu sebentar untuk menetapkan jawaban Anda dan tanggapi dengan tabah.

  • Datang tanpa persiapan

Hindari datang dengan tangan kosong ke wawancara. Pewawancara mungkin menganggap ini sebagai kurangnya persiapan dan kurangnya kepedulian terhadap posisi tersebut. Sebagai gantinya, bawalah salinan ringkasan dan rujukan Anda. Juga, siapkan kertas dan pena untuk mencatat selama wawancara.

  • Terlihat bosan

Hindari menonjol bosan atau menguap selama wawancara. Ini bisa menyinggung pewawancara. Alih-alih, tunjukkan bahwa Anda memperdengarkan pewawancara dengan menganggukkan kepala, membikin catatan, dan merespon pertanyaan.

  • Bersikap kasar

Hindari sikap kasar atau tak ramah terhadap karyawan perusahaan. Pewawancara kemungkinan besar akan bertanya terhadap karyawan yang Anda temui selama bekerja di perusahaan tentang kesan mereka terhadap Anda. Alih-alih bersikap besar mulut, sapa segala orang yang Anda temui selama wawancara

  • Makan

Hindari makan selama wawancara, kecuali wawancara tersebut secara khusus dikerjakan ketika makan siang atau makan malam. Makan membagi perhatian Anda dan bisa jadi tak sopan. Sebaliknya, makanlah camilan sebelum wawancara seandainya Anda merasa lapar. Pastikan untuk memeriksa diri Anda di cermin sebelum pergi ke wawancara.

Pertanyaan Terbaik yang Seharusnya Anda Tanyakan terhadap Majikan di Akhir Wawancara dan Mengapa Penting?

Tips untuk wawancara kerja

Mengapa penting untuk mengajukan pertanyaan dalam wawancara akhir?

Mengajukan pertanyaan manajer perekrutan selama wawancara terakhir Anda menolong menyatakan pengetahuan Anda tentang peran tersebut dan memberi tahu mereka bahwa Anda telah memandang selama proses wawancara. Ini juga memberi Anda kans untuk mempelajari lebih lanjut tentang perusahaan dan peran yang Anda wawancarai yang bisa menolong Anda menetapkan apakah itu layak untuk Anda.
Pertanyaan untuk ditanyakan dalam wawancara terakhir

Ini yaitu salah satu kiat wawancara kerja terbaik. Anda semestinya mengajukan setidaknya beberapa pertanyaan untuk memperlihatkan bahwa Anda telah mengerjakan penelitian, Anda penasaran, dan bahwa Anda yaitu kandidat yang serius untuk posisi tersebut.
Sekalipun pewawancara telah memberikan penjelasan menyeluruh dan tak ada lagi yang berharap atau perlu Anda ketahui, konsisten ajukan pertanyaan.

Model terbaik untuk dikerjakan yaitu menulis daftar pertanyaan wawancara kerja beberapa hari sebelum wawancara dan menambahkan pertanyaan tambahan selama wawancara.

Masalah pertanyaan untuk ditanyakan di bagian akhir mencakup:
• Apa yang Anda harapkan untuk dicapai oleh karyawan baru Anda dalam tiga sampai enam bulan pertama bekerja?
• Bagaimana performa saya dievaluasi dalam peran ini?
• Seperti apa proses tinjauan performa sah di perusahaan Anda?
• apa yang paling penting dan mendesak untuk ditangani oleh orang baru ini?
• Seperti apa kultur perusahaan?

Semoga berhasil!….